Blog Post

Waspada Dampak Banjir

Buruknya kondisi lingkungan akibat hujan dan banjir meningkatkan risiko kesehatan masyarakat, khususnya anak-anak dan orang lanjut usia. Turunnya daya tahan tubuh akibat perubahan pola hidup dan stres bisa memicu munculnya berbagai penyakit fisik dan psikis.

Selama banjir, banyak sumber air bersih masyarakat, khususnya dari sumur dangkal, terendam dan tercemar. Ketersediaan air bersih di pengungsian umumnya terbatas. Karena itu, penyediaan air bersih mutlak diperlukan.

Air bersih tak hanya diperlukan untuk minum, tetapi juga untuk membersihkan diri, seperti mandi dan cuci tangan.

Penggunaan air yang tercemar bisa memicu diare, muntaber, dan gatal-gatal. Di pengungsian, penyakit ini mudah dan cepat menular akibat lingkungan pengungsian yang serba terbatas.

Penyakit lain yang rentan menyerang adalah infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).

ISPA dapat disebabkan oleh virus, bakteri, atau mikroba. Gejalanya berupa batuk dan demam. ISPA berat dapat disertai sesak napas dan nyeri dada.

Berkumpulnya banyak orang, seperti di pengungsian, membuat ISPA mudah menular.

Penyakit leptospirosis yang ditularkan bakteri leptospira juga bisa muncul.

Di Indonesia, penyakit ini umumnya ditularkan melalui kotoran dan kencing tikus yang bercampur air banjir. Bakteri leptospira bisa masuk ke tubuh manusia melalui luka.

Potensi penyakit lain yang bisa muncul dan menular adalah demam berdarah, demam tifoid akibat makanan yang tak bersih, serta gangguan infeksi kulit.

Kelompok Rentan

Dalam setiap bencana, anak- anak dan orang lanjut usia adalah kelompok paling rentan terkena dampak.

Kondisi pengungsian yang penuh sesak, lembab, dan bising membuat anak-anak tidak nyaman dan mudah terserang penyakit.

Jangankan anak-anak, orang dewasa pun rentan terserang penyakit akibat kondisi pengungsian yang serba tidak nyaman.

Rewel adalah respons anak menghadapi ketidaknyamanan.

Penting menjaga agar anak-anak tetap nyaman dan tidak stres meski berada dalam kondisi lingkungan yang tak nyaman. Salah satunya dengan menjamin kecukupan makanan dan minuman untuk anak-anak.

Pada orang dewasa, stres dapat diatasi dengan penyesuaian diri dengan kondisi yang ada.

Adapun untuk anak, stres dapat dikurangi dengan mengajak anak bermain.

Di pengungsian, stres pada lansia bisa membuat tekanan darah tak terkendali hingga memicu gangguan jantung dan stroke. Kondisi itu diperparah dengan konsumsi air yang berkurang hingga memicu dehidrasi.

Para lansia yang tinggal di pengungsian juga harus mendapat perhatian, khususnya yang memiliki penyakit degeneratif, seperti tekanan darah tinggi, jantung, diabetes, atau rematik.

Stres, lingkungan fisik yang tak terkontrol dan berubah tiba-tiba bisa membuat perburukan penyakit apa pun yang diderita.

Makanan yang cukup dan menjaga mereka tetap hangat dapat membantu mempertahankan daya tahan tubuh.

Obat-obatan juga harus diminum secara teratur dan perlu dikontrol.

Ayo bantu mereka!

Ikuti update informasinya dengan bergabung di:

Official Website: https://pemulihanlombok.com
Channel Telegram : http://t.me/programpedulilombok
Twitter : @lombok_peduli
#PeduliPemulihanLombok

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts

Huntara
Masalah Bertambah, Warga Semakin Resah

Nampaknya, problem yang dialami para pengungsi gempa Lombok 2018 tak kunjung berkurang. Bahkan bisa